Terungkap Hujan Darah Di Simeulue Tidak Mengandung DNA Alien

Terungkap Hujan Darah Di Simeulue Tidak Mengandung DNA Alien - Setelah satu bulan lebih dilanda kemarau, tiba-tiba pada Kamis (11/2/2010), sekira pukul 11.00 WIB turun hujan di Desa Seuneubok, Kecamatan Teupah Selatan, Kabupaten Simeulue. Air hujan yang jatuh ke atap seng enam rumah penduduk desa itu, saat ditampung ternyata berwarna merah marun, nyaris mirip warna darah. Warga pun gempar.

Hingga esok harinya, ramai penduduk Simeulue membincangkan hal itu. Mereka menduga hal itu merupakan fenomena alam yang sangat langka. Apalagi ada di antara warga yang mengaitkan kejadian itu dengan takhayul, mistik, di samping ada pula yang menduga sebagai debu meteor atau sel hidup dari makhluk alien (ET) yang terlepas ke atmosfer lalu jatuh ke bumi bersama turunnya hujan.


http://www.tribunnews.com/foto/bank/images/langit_merah.jpg
Langit merah di Kerala, India, 2001


Sebelumnya, memang tidak terdengar melalui kisah-kisah para leluhur bahwa di Simeulue pernah terjadi hujan merah, seperti yang pernah terjadi di Kerala, India, tahun 2001. "Tapi tentang terjadinya tsunami yang kami sebut smong di Simeulue pada tahun 1907, itu memang sering dikisahkan dari generasi ke generasi, sehingga kami tahu begitu gempa besar terjadi, biasanya akan disusul oleh smong. Maka kami pun lari ke bukit," ujar Rahimuddin (29), warga Salur, Kecamatan Teupah Barat, Simeulue.

Sepanjang usianya, kata Rahimuddin, baru kemarin untuk pertama kalinya dia dengar ada air hujan berwarna merah. Dan itu terjadi di Desa Seuneubok yang satu kecamatan dengan tempat tinggalnya.

Desa itu berjarak 18 kilometer ke arah selatan Sinabang, ibu kota Kabupaten Simeulue. "Sebagian besar warga Teupah Selatan masih penasaran dengan kejadian hujan merah itu, karena tak pernah terjadi sebelumnya," kata Rahim saat dihubungi Serambi per telepon dari Banda Aceh.

Ia tambahkan bahwa benar sudah lumayan lama tak turun hujan di Simeulue. Minggu lalu ada turun hujan di beberapa kecamatan, tapi hanya sebentar. "Itu pun putus-putus. Di desa yang sama ada lokasi yang diguyur hujan, tapi ada yang tidak. Padahal, jaraknya hanya beberapa meter. Ini jarang terjadi sebelumnya," ungkap Rahim.

Sementara itu, Abdul Karim, Kabag Humas Pemkab Simeulue yang dihubungi per telepon dari Banda Aceh, mengatakan, peristiwa hujan merah itu hanya menjadi misteri sekitar 24 jam. "Saat kejadian dan hingga pagi kemarin warga memang sempat gempar karena sebelumnya tak pernah terjadi hujan merah di sini. Malah dari ibu kota kabupaten sempat turun ke lokasi hujan merah itu Sekda Simeulue Drs Riswan R bersama Kabag Umum Irwan Basyir. Tapi, setelah seorang dokter meneliti sampel air itu kemarin siang, teka-teki tentang air merah itu pun mulai terjawab," ujar Karim.

Dokter yang dimaksud Karim adalah Sekretaris Dinas Kesehatan (Dinkes) Simuelue, Armidin. Ia memeriksa di laboratorium dinkes setempat sebotol sampel air hujan berwarna merah yang kebetulan ditampung salah seorang warga Seuneubok, Teupah Selatan, saat hujan mengguyur atap rumahnya.

Hujan itu hanya berlangsung sekitar lima menit, sejak pukul 11.00 WIB, Kamis siang. Kebetulan di Seuneubok rumah penduduknya jarang-jarang, sehingga dari tujuh rumah yang diguyur hujan, hanya enam rumah yang air cucuran atapnya merah.

Rumah-rumah tersebut adalah rumah bantuan untuk korban gempa/tsunami yang dibangun UN Habitat pada 2008. Semua rumah itu beratap seng genteng warna merah marun.

Dokter Armidin menduga, setelah sekian lama diterpa terik matahari, tiba-tiba terjadi hujan, lapisan terluar cat seng genteng dari enam rumah itu pun luntur dan menguap, lalu bercampur dengan air hujan, sehingga air yang ditampung dari cucuran atap itu semuanya berwarna merah.

Asumsi itu dibangun dr Armidin, setelah sampel air yang dia periksa ternyata tidak mengandung zat polutan berbahaya, tidak ada sel hidup, melainkan hanya mengandung zat besi campur partikel zat pewarna. Menurut Armidin kepada Kabag Humas Pemkab Simeulue, itu terjadi karena setelah kemarau sekian lama, terjadi penguapan warna dari atap seng genteng yang berwarna merah itu. Ketika hujan turun, maka partikel zat besi dan zat pewarna itu tercampur (mixing), sehingga hujannya berwarna merah.

Sebelum diperiksa di laboratorium, kata Abdul Karim, sampel air yang ditampung pemilik rumah bantuan itu agak bau, seperti aroma belerang (sulfur). "Tapi, setelah diperiksa Dokter Armidin, ternyata penyebab air hujan itu jadi merah justru karena bercampur dengan partikel uap seng genteng yang memang berwarna merah marun," kata Karim.

Secara kasat mata, lanjut Karim, warna air hujan yang turun dari cucuran atap enam rumah warga itu memang merah. Tapi ia kurang sependapat bila disebut merahnya dominan, sehingga mirip darah. "Merah iya, tapi merahnya lebih muda. Karena warnanya merah, lalu cerita yang berkembang dari mulut ke mulut pun menyebutkan warnanya mirip darah, padahal nggak begitu mirip," tegas Karim.

Begitupun, Karim menerima jalan pikiran dan kesimpulan dr Armidin yang menguji sampel hujan merah itu di labkes setempat. Sebab, dari tujuh rumah yang diguyur hujan siang itu di Desa Seuneubok, hanya enam yang air dari cucuran atapnya berwarna merah. "Atap rumah yang satu itu juga beratap seng genteng merah, tapi saat hujan lokal menerpanya, warna hujannya tidak berubah jadi merah," demikian Karim. (*)


TAK MENGANDUNG DNA

Fenomena ini bukanlah yang pertama kali. Hujan yang disebut-sebut Blood Rain atau Red Rain pernah terjadi di Kerala, India pada 2001. Hingga kini, belum ada penjelasan mengapa hal tersebut bisa terjadi meski sejumlah hipotesa berusaha mengungkap penyebab kejadian tersebut.

Selama bertahun-tahun ilmuwan berusaha memecahkan misteri tersebut. Ada yang mengatakan adanya invasi alien atau mahluk asing. Namun, The Guardian yang menulis pada Maret 2006 menulis jika hujan berwarna merah itu tidak mengandung DNA.

Sejumlah investigasi yang dilakukan menduga warna merah yang turun saat hujan adalah debu yang terbawa dari padang Arabia dan terjatuh di Kerala.

Tetapi peneliti lainnya membantah. Godfrey Louis, seorang dokter di Universitas Mahatma Gandhi di Kottayam, menyatakan kesimpulan bahwa itu adalah debu tak masuk akal. "Jika Anda melihat partikel di dalam mikroskop Anda melihat tak ada debu dan hanya sejumlah hewan bakterial.

Louis malah punya penjelasan lebih edan lagi. Ia menyatakan, hujan itu akibat komet yang melintas dan bumi kejatuhan benda asing di India pada musim panas 2001. ( tribunnews.com )

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Indonesia Purba Ternyata Lebih Maju Dari Indonesia Modern

Ternyata Orang Eropa Adalah Keturunan Firaun

Mengenal Nikotin Sebagai Obat, Manfaat Dan Bahayanya